Balada iPhone.

Saturday, July 26, 2014

Dalam hidup, kadang-kadang kita diharuskan untuk mengambil keputusan yang cepat, ngga populer, dan penuh risiko. Bahkan cenderung merugikan secara finansial.

Contohnya hari ini.

Melihat gelagat baterai 4S saya yang mulai ngadat sejak 2-3 bulan lalu, dari minggu lalu saya memutuskan untuk ganti baterai. Saya bukan tipe orang yang suka pakai power bank, jadi bagi saya, keputusan paling tepat adalah ganti baterai. Saya memutuskan untuk ganti baterai di toko langganan ortu di ITC, tentunya setelah research tentang baterai iPhone original versus yang palsu (untuk memastikan beli dan pasang baterai original).

Di sana, saya ngider-ngider selama satu jam karena tokonya telat buka, padahal sebelumnya udah hubungin si mbak-nya. Begitu tokonya buka, si mamang yang mau gantiin baterai katanya lagi nyuci, padahal dia katanya udah datang dan laptopnya udah nyala di meja counter.
"Hah, nyuci apa?", tanya saya ke si mbak.
"Nyuci baju. Di rumah. Tapi udah otewe katanya."

Lalu, duduk manislah saya di sana bersama sepasang ibu-bapak bertubuh tambun, plus satu orang laki-laki yang cari handphone Rp 200,000-an warna pink - sepertinya buat pacarnya (atau anaknya ya?).

Tick tock. Tick tock.

Tiga puluh menitan menunggu, datanglah si mamang ini. Dia langsung bawa iPhone saya untuk dipasang baterai baru.

Tick tock. Another 30 minutes. Berkali-kali menunggu, kepala terasa mendadak ketombean.

Si mamang datang dengan baterai yang sudah dipasang. Kata mbak-nya, coba di-charge dulu untuk memastikan baterai baru bekerja dengan benar. Dalam hati, "Hah? Nunggu lageee?" Eh tambah sebelnya, ketika di-charge, beberapa menit pertama baterai dari 5% malah turun ke titik 4%. Loh kok gitu? Tapi, tapi, untuk memastikan, kita sebaiknya TUNGGU lagi beberapa menit sampai 20%-an. Okelah. Sabar. Meski saya ngga puasa tapi tetep mesti sabar. Saya duduk anteng lagi sambil liatin mbak-nya pasang-pasang screen protector handphone orang lain dan si mamang repair BlackBerry punya bapak bertubuh tambun yang dari awal nunggu barengan saya.

Sialnya lagi.. Ternyata setelah diganti baterai, iPhone ngga berhasil menangkap network! Si iPhone "searching..." terus sampai rear surfacenya menjadi panas. Yang tadinya baterai 22%, langsung drop lagi jadi 18%. Trus si mamang bilang, "Kalau "searching" mulu emang ngabisin baterai." Lah, ngana yang bikin iPhone-nya "searching" mulu, tadi baek-baek aja!

Dia masih mau coba kutak-katik dengan ganti beberapa provider SIM card yang dia punya. Pada saat itu, saya nunggunya udah ngga sambil duduk, tapi sambil BERDIRI karena saya lagi dapet dan selangkangan mulai lepek mulai hilang kesabaran! Eh, omong-omong, tahun lalu kan orang yang sama juga service flexible cord iPhone saya ya, ternyata.. dia ganjel tissue loh di dalemnya :|


Jengkel, akhirnya saya ambil iPhone saya sambil berikrar: Ngga akan lagi deh ke counter itu!
Loh, tapi saya ngga punya handphone dong?
Nge-Path apa kabarnya nih?
Instagram?

:))

.........

E-MAIL SAMA BBM KANTOR, KUMAHA?

Walaupun sebenarnya ada handphone Android dan nomor kantor, atas seizin kantor saya tetap integrate messenger dan e-mail kantor ke iPhone (pribadi). Soalnya saya ini ngga kunjung jago pakai OS Android. Dulu punya tablet Samsung Android, sekarang mungkin udah dijadiin ganjelan pintu kali sama si adek. Begitu juga dengan handphone kantor yang performancenya rada lambat.

Ngga butuh mikir lama, saya langsung bergegas ke PIM dari ITC. Okay, gue beli iPhone 4 sambil cari tempat service yang mumpuni buat si 4S ini. Setelah 4S pulih lagi, baru dipikirkan yang mana yang akan dijual, yang handphone 4 tapi baru, atau 4S lama yang sudah diperbaiki. Perlu dipikirkan masak-masak, karena secara performance dan fitur, perbedaan 4 dan 4S cukup signifikan menurut saya.

Hmm... Agak keukeuh ya sama iPhone? Ya gitu. Menurut saya, iPhone user friendly dan ngga terlalu banyak tetek-bengeknya (IMO, Android itu terlalu banyak aplikasi native yang tidak terpakai). Ini hanya kebiasaan user saja lebih familiar sama yang mana, dan saya tidak pernah pakai Android sebelumnya. Oh ya, saya juga stay dulu di generasi ini (4 atau 4S), karena sejak saya pertama pakai iPhone, saya selalu nungguin dan pengen beli..... iPhone 6, biar punya handphone yang nomor serinya sama dengan tanggal dan bulan lahir saya :)) Jadi harus savings, makanya ngga upgrade ke 5.

Risiko dari keputusan ini, ya banyak. Terutama dari segi finansial. Pengeluaran untuk membeli "handphone sementara" ini akan cukup bikin ngga bisa bebas jajan selama tiga bulan ke depan. Apalagi saya juga lagi suntik Tapros tiap bulan yang sekali suntik biayanya 2.2-jutaan. Ditambah lagi saya akan pindah ke rumah sebelah dan mesti beli furniture :( Di sisi lain saya juga jadi feeling obliged untuk jaga penampilan si iPhone 4 baru ini, karena siapa tau dia yang dijual setelah 4S pulih, jadi harganya ngga boleh jatuh biar nanti ngga nombok banyak *eh ada yang mau PO iPhone 4 second? :D

Sedih ya? Jadi siapa dong yang bilang money can't buy happiness? Buktinya ngegesek kartu kredit aja (uangnya belum bener-bener ilang), udah merasa bersalah sama diri sendiri. But on the other side, saya juga tidak bisa membiarkan diri saya emosi berhari-hari karena harus berusaha "berteman" dengan handphone yang performancenya.... ugh!

Berhubung udah deket Lebaran gini, kayaknya ngga mungkin juga untuk mulai service si 4S. Saya pengen service beneran keseluruhan iPhone, supaya kalau si 4S yang dijual, yang pakai nanti ngga akan pakai iPhone "penyakitan".


Saya harus belajar lebih bersyukur lagi. Dalam keadaan gini masih ada emergency credit card yang bisa digunakan jadi saya ngga mendadak cengok. Yah, kalau nanti iPhone 4 agak lebih lelet dan kameranya ngga sebagus 4S, terima aja. Tetap bersyukur dijaga si "iPhone Pahlawan" ini.

♥, Me.

2 comments:

  1. gw tau nih, yang bikin gelisah pasti kameranya :))
    haha jadi gosip handphone kesiram kopi, ngibul ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahaha! Kenal gue banget sih. Iya bukan kesiram kopi, tapi rusak begini lah :(

      Delete

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)