Endometriosis dan Trauma. Dan Trauma.

Friday, December 2, 2016


Setahun belakangan ini gue bener-bener maju-mundur mau checkup ke ObGyn gara-gara gue trauma dengan endometriosis. Harusnya sejak operasi, gue control setahun dua kali supaya kalau ada apa-apa lebih cepat terdeteksi, tapi kok ya..... kata-kata "kalau ada apa-apa" itu bikin gimana ya.

Apalagi sekarang mens gue cyclenya mulai ngawur dan mulai deras lagi.

Di kepala gue udah terpatri sama opini medis yang bilang kalau endometriosis itu ngga mungkin sembuh, bakalan tumbuh lagi, dan blablabla.. Meskipun ngga bisa digeneralisasi atau dipastikan, tapi ngga banyak orang yang operasi lebih dari satu kali gara-gara endo-nya tumbuh lagi.

Apa yang bikin gue trauma sebenernya gue sendiri masih blur. Secara psikologis gue menganggap itu adalah benda asing yang menjijikkan sehingga kalau sampai tumbuh lagi gue pasti pengen operasi lagi buat "bersihin" badan gue. Tapi kalau pun gue operasi lagi, gue juga trauma sama pengalaman operasi gue terakhir. Sebelumnya isi perut gue dikuras dengan cairan dari pantat yang bikin hrrrrr ngga usah diceritain. Trus kebetulan gue mendadak batuk kan pas operasi, jadi pas gue batuk abis operasi rasanya ovarium gue di dalem mental-mental kayak bola pingpong dan jaitannya brecotan. Lukanya baru sembuh kira-kira 10 hari kemudian.

Mungkin juga gue trauma dengan pengobatan Tapros pasca operasi. Who knows loh menopause itu bikin cranky tanpa sebab. Pokoknya mendadak kita jadi cewe paling ngeselin di dunia dan ngga worthy banget lah jadi orang! Belum lagi keringetan mulu kayak babik. Harus AC-an 16 derajat. Mendadak jijik juga sama duit kotor padahal itu DUIT! Transaksi kudu cashless dan kalo tokonya ngga nerima debit/credit card gue bisa mencak-mencak mbaknya. Dan itu berlangsung selama SETAHUN! BYE! Setelah masa-masa Tapros selesai, gue normal lagi dalam sekejap.

So harus kah gue checkup lagi?

Foto di atas kayaknya salah satu foto terakhir sebelum gue memutuskan untuk operasi. Gue ngga ngerti sih sama gambarnya, tapi kayaknya itu bentuk dan ukuran endometriosis gue. Sebenernya ada banyak gambar USG karena beberapa kali gue ke dokter dan cari second opnion kan mereka langsung USG dan nge-print ya (tau ngga sih kenapa printingnya itu bayar? I wasn't even collecting my baby's pics loh ini bukan bunting yang fotonya abis itu masuk ke Instagram). Setelah di operasi pun ada foto-foto dan videonya tapi menjijikkan banget bahahahah..

Yah, this was only a passing thought, but it steeled my emotions like crays! But sooner or later harus tetep checkup lah ya. He'eh harus kayaknya...

2 comments:

  1. aku baru cek lagi di Penang minggu lalu dan emang iya nongol aja gak hilang2. Ngeselin banget. Kalau mau mens udah stress duluan. Dokter di Penang yang baru2 ini gak nyaranin operasi tapi emang jadinya tiap bulan minum pain killer. HUH

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaah aku baru baca commentnya Mbak Noni karena ngga ada notif :(
      Aku udah cek lagi dan ternyata emang nongol lagi. Nanti aku update di sini deh huhuhu..

      Delete

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)