Thursday, November 25, 2021

Tetangga Kok Gitu?


Semogaaaa pandemi memang udah mau berakhir sehingga cerita-cerita gue tentang WFH, pandemi, dan stay at home di blog ini bisa selesai. Tapi sebelum itu semua berakhir, gue mau cerita tentang situasi WFH 8-9 bulan terakhir ini. Artinya ini situasi yang mewarnai sebagian besar tahun 2021 gue.

Akhirnya ada yang beli rumah kosong di samping rumah gue. Di awal 90-an, saat gue pindah ke cluster ini (gue masih kecil tentunya), semua rumah dan tanah adalah milik keluarga besar nyokap gue. Singkatnya, waktu terus berjalan sampai akhirnya tanah kosong dibeli orang lain dan sodara-sodara mulai ninggalin cluster ini (termasuk rumah nenek-kakek gue yang akhirnya kosong karena meninggal). Perpindahan itu membuat keluarga gue dan keluarga kakaknya nyokap sebagai 2 keluarga "terlama" yang tinggal di cluster ini. Sisanya adalah orang baru yang alhamdulillah-nya bisa rukun-rukun sama kita.

Di awal tahun ini, ada kabar rumah kosong di sebelah dibeli seseorang. Awalnya gue ngga tau siapa yang beli, sampai suatu hari skylight rumah gue ditutup pakai tripleks oleh tetangga yang lagi ngerombak rumah sebelah ini (kejadian ini kira-kira di bulan Mei). FYI, rumah gue itu lantai paling atas emang dirancang untuk pakai cahaya matahari ketika siang, jadi gue udah bertahun-tahun tinggal di rumah itu dengan cahaya matahari dari skylight. So, saat skylight itu ditutup tanpa izin, lantai atas langsung gelap. Gue inget banget, gue lagi pakai eyeshadow pas tiba-tiba sekitar gue menggelap dan ada suara gedor-gedor orang pasang paku.

Gue protes dong. Siang itu gue akhirnya ketemu sama bapak calon penghuni rumah sebelah. Rupanya orangnya rada nyeleneh/nyentrik, tipe bapak-bapak mid-40s yang g4uL, mengaku dipanggil sama temen-temennya dengan sebutan "King!" Dalam pembicaraan tersebut, gue bilang, kalau sejak pandemi gue full WFH. Jadi pembangunan sebelah akan menimbulkan banyak masalah di keseharian gue. Apalagi dia menyentuh bangunan gue dengan tutup skylight rumah gue tanpa izin!

Saturday, November 13, 2021

Bye Blogger, Bye Blogging (?).

(Image source: Freepik)

Semakin ke sini, gue semakin ngerasa Google mau bunuh Blogger [LINK]. Dimulai dari modifikasi CMS yang sama sekali ngga memudahkan kita gue untuk customise theme/template, kemudian dipersulit untuk membalas comment yang masuk. Meskipun dari dulu Blogspot (nama lama dari Blogger) emang ngga secanggih/sedinamis Wordpress ataupun Tumblr, tapi buat bloggers lama kayak gue ini, Blogger emang punya tempat tersendiri di hati, soalnya nama situsnya mewakili aktivitas yang kita lakukan: BLOGGING.

Yah, atau emang sebatas "sayang" aja karena udah sekian lama Blogger jadi rumah untuk curhat.

Jadi gue pun nyadar bahwa sedikit demi sedikit, kapabilitas Blogger berkurang untuk mendukung apa yang gue mau. Jumlah template yang tersedia mulai berkurang tapi yang ada pun so-so banget dan ngga mudah untuk customisation. Tampilan thread comment jelek banget dan susah untuk reply comment walaupun udah login ke account sendiri.

Akuisisi untuk kanibalisasi emang bukan hal yang baru untuk digitalisasi. Tapi seharusnya pemain dunia digital juga ngerti kalau ngga semua orang bisa jadi Vlogger (what the irony, Vlogger kan mengandung kata BLOG.. it's Video BLOGger), ngga semua orang bisa jadi YouTuber, atau mainan TikTok.

Ngga semua orang "ada" di dunia digital ini untuk dapet adsense atau likes dari orang banyak. Beberapa orang menggunakan media sederhana ini untuk menyalurkan apa yang ada di kepalanya dan retrospeksi. Kayak gue. Tapi mungkin jenis orang itu semakin sedikit. So.... business is business.

Kalau ada yang mampir dan perasaannya lagi kesel dan mellow kayak gue ini (karena alasan apapun), hi-halo!!! Semoga bisa kembali ceria lagi di weekend ini dan dijauhin dari hal-hal negatif. The world keeps changing, so we have to be ready for it!

Sunday, October 10, 2021

Apa Kabar Kopi?

Hampir 20 bulan sejak ngopi “beneran” terakhir kalinya :’D
Tentu aja selama ini ngga ada deep talks di coffee shop. I’m hoping my friends are still here when this pandemic calms down enough.


Hari terakhir di Istanbul, gue duduk di sebuah coffee shop sambil journaling dan bikin banyak plan yang pastinya gagal kehantam pandemi. Sampai di Jakarta, gue bener-bener tutup keinginan untuk nongkrong di coffee shop sekalipun udah buka. Jadi sejak Maret 2020, hot cappuccino dan piccolo akhirnya jadi es kopi susu yang gampang dibikin sendiri di rumah atau delivery order. (PS: Gue bukan penggemar kopi Sbux, jadi kopi-kopi mereka ngga masuk ke dalam kategori “decent coffee”).

Hari Rabu siang kemarin, gue colongan ikut nyokap dan bibi gue mampir ke PIM. Karena kangen banget suasana kerja di coffee shop, gue pergi sambil bawa laptop dong muehehehe! Sampai sana, gue ngintip dulu ke Toby’s Estate, eh ternyata cukup sepi dan ada tempat duduk bertiga yang lumayan mojok dari bangku-meja orang lain. Akhirnya kita masuk dan brunch di sana.

Surprisingly, jeda 1.5 tahun ngga bikin gue merasa kopi bikinan coffee shop / artisan jadi “lebih mewah” dari eskopsus yang sehari-hari gue konsumsi selama pandemi ini. Gue bersyukur dan menghargai moment se-jam-an duduk di sana sambil brunch, tapi ternyata jauh dari “decent coffee” ngga bikin gue gila juga. Ngga bikin gue terharu sambil mau menikmati seruput demi seruput gitu loh. I appreciate the moment and opportunity but, apparently coffee is just a coffee for me.

Cuma gue seneng banget siang itu milih Toby’s Estate. Kalau aja gue pilih coffee shop lain, mungkin sekarang gue lagi cari-cari alasan untuk nyoba ngopi lagi karena ngga bakal puas. Coffee shop yang  piccolonya enak di mall (terutama di kompleksnya PIM) itu ngga banyak lah. Jadi kalau mau hajar sekalian, Toby’s Estate udah pasti tempat yang tepat. Jadi kangen Singapur.

Jadi gue kembali nyetok eskopsus di freezer untuk dicairin dan diminum setiap pagi (lagi) di rumah.
Ngga ada perasaan harus buru-buru kembali ke coffee shop.
Kopi bisa nunggu.
Kerja di coffee shop bisa nanti.
Yang penting melewati pandemi dengan sehat dulu.

Holding on to hope.

Saturday, October 9, 2021

Ng-Upgrade iPad.

Sebagian dari blog post ini gue tulis tanggal 10 September 2021, tapi ngga sempet dilanjutin. Sekarang selesain yuk biar ngga mandeg di draft aja. Pengen ngobrolin tentang iPad yang ngga disangka-sangka ternyata malah jadi most viewed/read blog post di blog ini semenjak gue nulis tentang Goojodoq [link].


Walaupun gue termasuk orang yang selalu punya iPad (sejak iPad pertama gue yaitu 3rd gen), gue bukan orang yang techno banget sampai pengen ngomongin gadget/teknologi di blog ini. Tapi perlu jujur juga sih, kalau ada temen yang belum punya iPad/tablet, pasti gue hasut-hasut untuk punya. Apalagi sejak gue optimalin penggunaannya (bukan hanya untuk media consumption), gue makin gencar rekomendasiin iPad atau tablet lainnya supaya orang lain juga bisa ngerasain asiknya paperless atau nonton Netflix sambil boboan di layar yang lebih gede.

Saturday, July 24, 2021

I Sleep with ChapStick under My Pillow.

Dulu gue benci banget sama lip balm tapi selalu gemes sama kemasannya. Kalau ke Singapore nih, gue selalu beli lip balm buat oleh-oleh (karena koleksi lip balm di drug store di sana ucul-ucul banget, apalagi yang Lip Smackers). Kalaupun beli untuk diri sendiri... ya dipake sih, tapi habisnya lama. Padahal ya, bibir gue itu super-duper kering sampe bisa dikopel-kopel.

Trus gue mengalami character development *lol* pas gue ke London dan ketabok angin kenceng yang dingin banget. Mendadak bibir kaku, dibasahin air juga kaku lagi. Beli lah gue ChapStick dan mon maap ternyata mesti ketemu ChapStick dulu baru gue suka pakai lip balm.. :')


Gue lebih suka lip balm yang bentuknya stick gini, bukan yang mesti dicolek-colek dulu. Begitu juga sama lipstick ya, pokoknya stick yang diputer aja. Gue sempet coba Burt's Bees dan beberapa merk lokal yang dijual di supermarket/drug store sini, ternyata ChapStick tetep juara sih. Tapi ada juga beberapa brand lainnya yang gue suka (alias nyaman di bibir) tapi mostly bukan produksi lokal. Jadi kalau ada temen-temen ke luar negeri dan nanya mau oleh-oleh apa, gue bisa minta tolong cariin lip balm stick murahan yang cuUuuuuUuute aja.

Gue punya banyak lip balm tapi ngga mau dibilang hoarding huehuehue *suwer gue pake kok*.. I have a bag lip balm, car lip balm, under the pillow lip balm, desk lip balm, pocket lip balm, like Imma slut for lip balm.. especially ChapStick. MWAH!

Saturday, July 17, 2021

We're Getting Older but This Pandemic Stole So Much Time From Us.



Senin lalu, di antara jeda setelah jam kantor dengan meeting malam pk. 8:00, gue nyoba untuk nulis sesuatu di sini. Tapi 45 menit berlalu, ternyata gue ngga bisa nulis apa-apa. Jarang banget gue ngga bisa identifikasi perasaan gue dan ngga bisa nulisin apa yang ada di kepala. Kurang dari 1 jam sebelum meeting di mulai, gue akhirnya nangis sendiri.

Masa-masa mikirin semua rencana yang tertunda dan semua effort yang dibatalin, udah lewat dari kapan tau. Udah cukup lama gue kerja dari hari ke hari tanpa semangat dan tanpa hiburan. Tapi kayaknya ada yang berbeda sejak satu minggu sebelum kejadian kemarin. Nginterview kandidat jadi ngga enak, semakin ngga punya semangat pas bangun pagi, skip berjemur, ngga makan nasi 4 hari berturut-turut, skip sesi video call sama temen-temen cuma buat tiduran sambil YouTube-an konser *NSYNC...

Gue nangis sesengukan sampe akhirnya ke luar kamar dan pindah kamar nyokap. Sampai sana gue cuma bisa bilang kalau gue marah, tapi ngga tau mau marahin siapa. Dan gue bilang kalau gue, "Cuma pengen ke luar rumah... Capek di rumah mulu."

7:45, gue terpaksa menyudahi nangis gue. Makan es krim dulu biar mood lebih kalem dan langsung "berangkat" meeting ke depan laptop. Gue on cam dengan mata sembab, pokoknya the show must go on banget deh.

Saat nulis ini sekarang pun, gue ngebayangin Si Maya yang nangis sendirian di kamar beberapa hari lalu. Kalau gue bisa datengin tuh orang, gue juga bingung enaknya diapain. Soalnya dia nangis atas keputusannya sendiri untuk "nge-lockdown" rumah selama hampir 500 hari. Tapi mungkin gue akan puk-puk Si Maya, karena selama itu juga rumah dan orang-orang di dalamnya hampir tidak pernah dekat dengan kasus; ngga pernah jadi close contact. :)

Gila ya.. semua orang "ngejerit" dengan cara masing-masing. Semua orang bingung karena tiba-tiba merasa ngga punya control atas hidupnya.

Friday, June 18, 2021

Cabin Fever.

463
Itu jumlah hari sejak 13 Maret 2020 gue memutuskan #dirumahaja.



Gue mengkarantina diri gue bukan berarti gue ngga berpergian ke luar rumah sama sekali. Gue belanja ke swalayan di mall 2 minggu sekali, gue makan siang bareng temen 1 kali sebelum bulan puasa, dan gue sempet ke Ikea 1 kali di awal bulan ini.

Selama 463 hari ini, yang gue lakukan adalah memaksimalkan produktivitas dari rumah, stay connected dengan video call, meng-entertain diri sendiri dengan cara apapun, olah raga di dalam rumah atau di sekitar rumah aja, membiasakan pro-kes di dalam rumah, mencoba positive thinking bahwa pandemi PASTI akan selesai.

Dan bulan ini adalah bulan yang paling berat. Mungkin karena gue cuma beberapa minggu menuju vaksin yang dijadwalkan sama kantor gue, tapi ada 2 event tidak terduga yang menurut gue sangat berisiko. Kebayang kan rasanya di depan ada check point 1, tapi tiba-tiba ada halang rintang yang bikin lo ngerasa "Kenapa harus gini sih?".

Bukan, bukan gue infected COVID-19 (Insya Allah ngga infected dan gue sehat), tapi.. yah coba simpulkan sendiri setelah baca blog post ini deh. Karena ini experience pertama dan gue sendiri sesungguhnya belum tau sekarang resah karena apa. Yang jelas hari ini gue ngga bisa kerja sama sekali karena gue lelah mental.

Thursday, May 20, 2021

It's Always #FreePalestine Until Palestine is Free!

I stand with Palestine.
Dan Al-Aqsha ada bersama akidah saya.
Always.

Saturday, May 8, 2021

Saturday Night, Nih... Gi Aps?


Oh tentunya hidup gue yang boring, mundane, cupu, takut sama corona, membuat gue ngga ke luar rumah *yawnnnn*. Tapi udah beberapa minggu terakhir ini weekend gue cukup produktif sih. Apalagi kalau dibandingin awal-awal pandemi yang uring-uringan mulu ya.

Pertama, sejak gue bikin almond milk lagi, setiap weekend adaaa aja orderan atau R&D yang gue kerjain. Alhamdulillah pesenan pas bulan puasa ini juga banyak sampai rencana gue untuk bikin hampers bubar grak.. padahal hampersnya udah gue design sejak 2 minggu sebelum bulan puasa. Jadinya aja tuh pesenan dikirimin pakai spunbound biasa. Di samping itu, gue memutuskan untuk debranding almond milk-nya dan bikin website e-commerce; tentunya KARENA GUE TAK PANDE JUALAN DI INSTAGRAM. Sekian.

Eh bikin website e-commercenya tuh pake effort motret sendiri, nulis sendiri, utak-atik sendiri *emoji senyum kejungkir* Dua tahun lalu gue bikinin business plan, BRD, sampe TSD untuk sebuah marketplace BUMN yang mau didevelop dari nol, trus sekarang bikin untuk diri sendiri tanpa bikin dokumen-dokumen gitu kok rasanya :( :( :( :( :( Ya emang penting gitu punya business requirement yang jelas. Soalnya yang capek euy.. ini baru develop, belum revisi dan fine tune. Alhamdulillah banget laptop gue bisa clamshell mode dan gue ngerjain ini semua pakai layar besar ya. Kebayang bikin website e-commerce kalau pakai laptop tuh mata dan leher sama-sama kehajar.

Kedua, gue juga ngambil course online berbayar yang (biayanya) ngga mureh.. Ngapain, May? Ya biar ada komitmen belajar lah. Biar pinter. Biar kalo ngomong ngga kosong gitu. Biar berguna gitu bagi umat. Ngga ding huehuehueh... Gue ambil course Design Thinking. Alasannya simple sih, karena sekarang banyak sekolah manajemen (S1 dan S2) punya mata kuliah Design Thinking. Udah 12 tahun sejak gue lulus S1 Manajemen dan sejujurnya BUANYAK BUANGET ilmu di sana yang jadi fondasi saat gue bekerja. Jadi gue merasa perlu update dengan pelajaran sekarang juga dong, siapa tau berguna juga untuk 12 tahun ke depan, yekan?

Tapi yah tapi.. namanya belajar itu emang motivasinya on-off banget. Apalagi kalau belajarnya di atas kasur. Entah kenapa seneng banget gue belajar di atas kasur :(

KALAU..
sekarang kondisinya lagi ngga pandemi, bisa jadi gue tetep disibukkan juga sama 2 kegiatan itu. Who knows kan? Tapi kalau ada pertanyaan "Gi aps?", jawaban gue bukan lagi belajar atau lagi kerja ngurusin almond milk.

Tapi,
"Baru balik dari mall nih, otak bumpet bumpet banget." BYE!

Wednesday, April 21, 2021

New Family Member :D


Udah lama ngga ng-update tentang endo huehuehue...

Setelah adnexitis beberapa waktu lalu, keluhan yang gue alami cenderung begitu-begitu aja. Bloated atau flare up, cramps, gumpalan-gumpalan aneh waktu mens, first & second days yang heavy, pelvic pain di hari-hari normal.. macem-macem keluhan dan silih berganti pokoknya! Tapi di luar itu, siklus mens gue bagus banget dan berat badan gue termaintain dengan baik.

Lalu hari ini, gue kontrol rutin 6 bulanan ke ObGyn. Setelah dicheck lewat USG, ternyata pertumbuhan kista endometriosis gue cenderung terkendali. Bahkan belum terlihat risiko ruptured atau bocor kayak dulu lagi. Cumaaa kok ternyata sekarang ada 1 miom di rahim? Pas dikasih tau sizenya sekitar 3.20 cm, gue ngakak dalam hati sambil mikir kenapa tubuh gue seneng menciptakan onderdil ngga penting gini ya?