Saturday, March 13, 2021

Menghidupkan yang "Mati Suri".

Waktu tahun 2014-2015-an gue sempet buka home business nut drink, minuman susu kacang yang biasa disebut "Almond Milk". Saat itu gue lagi kerja di perusahaan techno-startup dan punya banyak waktu luang untuk ngedevelop nut drink ini dan bisnisnya. Gue sebut "bisnis" karena saat itu gue R&D sendiri untuk menemukan rasa dan tekstur yang pas, gue jual pakai channel sendiri, lalu akhirnya dapet revenue yang cukup oke setiap bulannya.

Lalu akhir tahun 2015, gue memutuskan untuk kembali bekerja di perusahaan consulting. Kombinasi pekerjaan yang lebih berat + schedule travel yang lebih banyak + jarak kantor yang lebih jauh, membuat gue akhirnya ninggalin nut drink ini. Dari yang mampu produksi 3x seminggu, mendadak jadi 1x seminggu, lalu memutuskan produksi "tergantung order". Gue berhenti produksi saat jenis kurma yang biasanya dipakai sebagai pemanis ngga dijual lagi sejak 2016 akhir. Saat itu gue mikir lebih mending gue shut down aja daripada R&D lagi.


Thursday, March 11, 2021

Review-review 1 Tahun WFH.



1. Badan cepet pegel
Dibilang "cepet" yha gag ugha... Tapi otot dan sendiri jadi kaku karena memang jadi lebih sedikit bergerak. Kursi kerja hidroponik hidrolik yang ada di rumah juga ngga seergonomis yang ada di kantor kan (bahkan gue ngga nyadar kalau kursinya ngga ergonomis sebelum sepupu gue beli kursi yang sama dan bilang kalau sebenernya handrestnya kerendahan). Tapiiii.. menurut gue penyebab badan pegel yang gue rasain adalah karena posisi kerja gue yang suka akrobat.

Misalnya gue udah capek duduk di area kerja, gue bisa lanjutin kerjaan di sofa.. di kasur.. di manalah yang menurut gue saat itu nyaman. Ternyata gue hanya menjalarkan pegel dari satu tempat ke tempat lainnya.

Yang paling sering pegel itu panggul dan pantat. Gue udah sering mengalami nyeri panggul karena endometriosis tumbuh lagi, tapi nyeri pantat tuh kayaknya baru-baru setelah WFH gini aja :D Pantat besar ini bukan jaminan lo akan nyaman duduk di mana aja.

Saturday, February 6, 2021

Over-dosis "Me Time".


Salah satu yang dikangenin dari situasi pra-pandemi adalah duduk di coffee shop sendirian sambil baca buku atau web surfing (zaman sekarang ketahuan generasinya ngga sih kalau ngomong "web surfing"?). Terakhir begitu ya waktu gue ke Istanbul hampir setahun lalu, karena pas gue dateng, gue langsung self-isolation dan disusul dengan full WFH, PSBB, dan sekarang ya... BEGINILAH!

Banyak yang heran begitu tau gue miniiiiim banget ke luar rumah selama pandemi ini. Pergi ke groceries store sangat terschedule (biasanya 2 minggu sekali, walaupun sempet juga colongan karena ada kebutuhan penting). Di luar itu.. hmm.. paling ke optik *iyee minus nambah ternyata*, ke RS untuk med-check dan vaksin flu.. dihitung-hitung bisa deh, soalnya emang terjadwal banget kalau ke luar rumah. Oh, sempet sekali lunch meeting di Monolog Street Gallery awal bulan lalu. Mungkin temen-temen gue yang heran itu karena mereka tau gue sering banget mendadak melipir ke mall pas pulang kantor untuk refreshing - lalu sekarang bisa betah diem #dirumahaja.

Sebenernya sih udah ngga betah dari kapan tau! :D Tapi ternyata gue juga ngga menemukan "hal esensial" sebagai alasan untuk ke luar rumah. Selain circle gue cukup aware dengan risiko jalan-jalan saat pandemi seperti ini, gue sangat bersyukur kantor gue bisa implement full WFH. Rasanya ngga wise aja kalau kantor udah memberikan keringanan seperti itu tapi gue malah cari kuman di tempat lain.

Meskipun gitu, gue akui gue ngga selalu happy dalam kondisi #dirumahaja seperti ini. Bulan Maret ini, genap 1 tahun tanpa travelling. Ada rasa kangen yang BESAR BANGET karena 11-12 tahun terakhir gue bisa 3-4x travelling dalam setahun. Perasaan bosen sama arrangement isi rumah juga udah berkali-kali dateng tanpa ada solusi karena gue ngga selalu bisa bikin penyegaran yang fungsional. Yah, ada sih jadi beli ini-itu dan beresin beberapa ruangan, tapi itu kan hanya ngobatin perasaan bosen sementara.

Yang paling aneh adalah perasaan "overdosis" atas me time. Jujur pernah loh gue coba untuk duduk di coffee shop untuk me time setelah groceries. Tapi ternyata yang ada malah perasaan kenyang. I've had enough, ngapain lagi duduk di sini? *self-toyor*

Aneh ya? Ya emang situasinya lagi aneh. Let it be...

Friday, February 5, 2021

Say YES to Digital Note-Taking.


Rupanyaaaah digital note-taking & digital planning emang lagi gain popularity ya di Indonesia. Gue baru ngeh tentang hal ini setelah minggu lalu sign up TikTok. Ternyata iPad dan cheap accessories (dari Goojodoq - yang memang lucu sih) udah jadi #racunTikTok. Bahkan video unboxingnya bisa sampai ratusan atau ribuan di TikTok (iya, gue tontonin gara-gara Nadya ngeracun banget untuk liatin video ngga penting di TikTok).

Gue baru belajar digital note-taking pas kantor start full WFH di bulan Maret tahun lalu. Sebelumnya iPad cuma dipakai buat nonton Netflix aja :P Untuk urusan pekerjaan, journaling, dan belajar, gue masih pakai notebook karena.. I don't know, gue merasa bangga aja dengan kebiasaan jadul itu. Gue juga enjoy belanja notebook dan nimbun cukup banyak notebook dan agenda/journal. Cuma entah kenapa, gue seneng banget ngeliat Instagram post tentang digital planning. Dari situ lah gue akhirnya nyoba untuk menulis tangan (handwriting) di iPad.

Perjalanan dimulai dari mencoba beberapa stylus sebelum ke Apple Pencil. LOL! Gue rasa pasti ada deh beberapa orang yang kayak gue juga, yang mikir: Pasti ada nih yang lebih murah daripada stylus overpriced itu! Pasti!!! Experience menulis pun berubah banget (dan makin semangat) setelah berkenalan dengan Goojodoq Stylus karena gue akhirnya bisa menulis lebih rapi (walaupun tulisan tangan tetep mah jelek).

Ternyata selain belajar nulis, perlu waktu cukup lama untuk mengorganisir digital notes gue di iPad (saat ini pakai iPad 6). Pas kuliah, gue pakai binder yang mudah dipindah-pindahin kertasnya setiap section. Sebagai orang kinestetik, gue harus mencatat dan menstabilo, jadi selama kuliah gue selalu nyatet walaupun berantakan. Lalu pas gue kerja, seperti karyawan lain pada umumnya, gue hanya punya 1 notebook yang diisi secara sequential. Paling gue lipet-lipetin aja ujungnya kertasnya kalau ada catatan penting.

Gimana pas itu semua pindah ke digital notebook?

Sunday, January 31, 2021

Ribet Banget.

I honestly don’t know how some of people can watch other people suffer and still continue on being part of the problem.

Udah tau ada masalah, malah digoreng.
Udah tau ada solusi, ditambah-tambahin challengenya.
Ada percikan api dikit, langsung ambil moment untuk car-muk.

Buat gue yang lagi mencoba untuk menyederhanakan banyak hal supaya gue tetep waras, gue merasa makin tenggelam - I feel like I was slowly drowning under the water.

And yes, I will not let anybody invalidate anything I am feeling.

Sunday, January 24, 2021

Belajar.


Udah lamaaa banget gue ngerasain kangen belajar dan kangen jadi mahasiswa, yang biasanya gue keluhin dengan kalimat, "Gue pengen banget es-tigaaaa!" Makin lama makin kangen, makin kangen, trus gue sempet daftar loh! Tapi gue maju-mundur, akhirnya nulis blog post ini untuk meluruskan keruwetan pikiran gue.

Mwehehehe.. kata lainnya adalah: G4L4U!

Iya lah galau! Gue punya banyak sumber kegalauan.. mulai dari usia (yang menurut gue) masih terlalu muda untuk start es-tiga, karir gue belum membutuhkan gue untuk es-tiga, pluuss.. apakah pengalaman gue bekerja selama 11 tahun sudah cukup jejeg untuk merumuskan suatu fenomena dan argumen yang bisa diangkat jadi disertasi? Not to mention alm. bokap gue juga nyaranin gue nikah dulu supaya punya "Si Penyeimbang".

Sunday, January 3, 2021

Sunday Neurosis Part ke-Sekian.

Hari ini gue ngalamin Sunday Neurosis sejak bangun pagi tadi. Pas buka mata, yang ada dipikiran gue pertama kali adalah, "Oh shit, today's gonna be hard!" Lalu sampai jam 10 waktu berjalan lambat dan gue masih enak main game sambil nonton TV. Tapi setelah itu.. kok waktu ngegelosor begitu aja? Gue mengalihkan pikiran dengan belajar supaya ngga mikirin waktu yang terus jalan, tapi gue tetep gelisah dan ngga bisa fokus.

Shit. #BesokSenin.

Trus temen gue juga tiba-tiba WhatsApp gue, like our brain cells connecting well.

Gue coba nge-recall kapan gue ngalamin Sunday Neurosis seperti ini, soalnya rasa gelisah kayak gini sangat familiar dan pernah ngehantuin hari Minggu gue. Setelah gue cari-cari di blog ini, ternyata kejadiannya di tahun 2016. Tahun itu, hampir sepanjang tahun gue dihantuin Sunday Neurosis. Berarti tahun itu, gue seperti diserang sebanyak 52x dalam setahun, setiap hari Minggu - if you know what I mean. No wonder jam 1 siang gue ngerasa fatigue banget dan sekarang jam 4 sore gue udah ngga nafsu gerak.

Tapi, dari posisi gue yang konsisten horizontal di atas kasur sejak kemarin sejam yang lalu, gue berhasil mengidentifikasi bahwa seengganya ada 2 faktor besar yang bikin hari ini gloomy banget sampai gue tertekan kayak gini.

Pertama, udah jelas ini awal tahun dengan segitu banyaknya beban tahun lalu yang carry over. Somehow kondisi yang belum membaik ini membuat gue ngga excited dan ngga punya visi mau ngapain gue tahun ini. Ngga ada jadwal liburan yang bikin excited, pekerjaan pun banyak beban, semua plan masih penuh uncertainty.. So gue berasa incapable tapi di saat yang bersamaan i knooooow banyak hal yang harus gue lakukan terkait dengan pekerjaan. Apakah gue punya energi sebanyak itu?

Semalam, gue ngobrol sama RG setelah dia tanya satu pernyataan retoris di ujung sana. "Are you okay?"
Dan gue tiba-tiba langsung pengen keluarin semua yang ada di dada gue tapi cuma bisa jawab gini: "Do I have to be strong and positive for EVERYONE? I am exhausted. So, no, I am NOT okay."

I had to just tell someone that I am not okay.

Bukan dalam kondisi yang bobrok dan depressed juga sih, tapi gue ngga melihat diri gue baik-baik aja saat ini. Kayaknya masih ada di diri gue yang ngga terima semua plan tahun lalu berantakan dan sampai tahun berganti ini gue juga belum bisa menata ulang semua yang berantakan itu.

Kayaknya belum sepenuhnya ikhlas juga jadi gue merasa semua kondisi ini unfair. Jadi yang gue bilang ke orang-orang kalau gue ikhlas dan legowo, itu bisa jadi cuma sampai mulut aja karena kalau gue lagi bengong, pasti masalah-masalah ini diungkit-ungkit mulu di kepala gue.

But people said: Oh harus banyak bersyukur karena blablabla..

To be honest, if anyone is trying to personify what blessing in disguise means, I would say it was the virus breakout & PSBB and the work from home culture that followed. That's it.

Faktor kedua adalah, ternyata gue ovulasi hari ini. Jadi pas tadi lihat period calendar, I was like DANG! PANTESAN! Setahun terakhir kayaknya gue makin kepayahan setiap ovulation week cuz those eggs always hit me so hard at full volume! Kadang-kadang timbulin sakit secara fisik, tapi kadang-kadang bikin uring-uringan ngga jelas kayak gini.

Jadi Sunday + Ovulation = God bless you.

Tuesday, December 29, 2020

Last Post of #52WeeksofMisswhadevr | I'm a Ball of Feelings This Year.

I just had to *FINISH* this lol.

Circumstances are beyond my control AND I lost my joy since COVID-19 breakouts AND as the year progressed AND things pilled up on me AND while I was able to write.. I'm not sure it was the journal I initially envisioned. :)

But in all seriousness I enjoy writing *random* blog post this year. Also, happy 15th birthday to misswhadevr dot com.


Have a nice stay-at-home new year party to all!

Wednesday, December 23, 2020

Review: Goojodoq Stylus Pen Buat Kaum Mendang-Mending.


Selama WFH ini, gue belajar note-taking pakai iPad. Gue udah pakai iPad sejak iPad 3 release, lalu pas Apple merilis Apple Pencil, gue mikir... hmm should I do digital note-taking & journalling? Tapi melihat harga Apple Pencilnya, NTAR!

So.. setelah iPad 3 rozaq, gue jump ke iPad 6 dan menemukan suatu stylus Apple-Pencil-Apple-Pencil-an dari Goojodoq (China) senilai dua ratus ribuan aja. Itulah pertama kalinya gue download **syofi** dan mungkin hanya itu transaksi gue di sana. HAHA! Anyhow, karena ada beberapa varian stylus tanpa deskripsi yang jelas, I bought two Goojodoqs dengan harga yang berbeda untuk tau perbedaannya becaaaause YouTube reviews didn't. help. at. all.

So here I am, selama pandemi sudah berhasil menaikkan martabat iPad gue menjadi gadget yang menyimpan banyak isi kepala gue, mulai dari notes, gambar, sampai online learning. Games minggir dulu semua.

Review ini ditujukan untuk orang yang mungkin mau membeli Goojodoq Pen tapi ngga tau mau beli yang mana karena nama dan deskripsinya ngga jelas.

Thursday, November 19, 2020

Can We Have Just One "Snapinstwittok"?


Dalam waktu satu bulan, Instagram meluncurkan fitur Reels dan Twitter meluncurkan fiture Fleets.

Gue: ........

Speechless ah!