Saturday, July 24, 2021

I Sleep with ChapStick under My Pillow.

Dulu gue benci banget sama lip balm tapi selalu gemes sama kemasannya. Kalau ke Singapore nih, gue selalu beli lip balm buat oleh-oleh (karena koleksi lip balm di drug store di sana ucul-ucul banget, apalagi yang Lip Smackers). Kalaupun beli untuk diri sendiri... ya dipake sih, tapi habisnya lama. Padahal ya, bibir gue itu super-duper kering sampe bisa dikopel-kopel.

Trus gue mengalami character development *lol* pas gue ke London dan ketabok angin kenceng yang dingin banget. Mendadak bibir kaku, dibasahin air juga kaku lagi. Beli lah gue ChapStick dan mon maap ternyata mesti ketemu ChapStick dulu baru gue suka pakai lip balm.. :')


Gue lebih suka lip balm yang bentuknya stick gini, bukan yang mesti dicolek-colek dulu. Begitu juga sama lipstick ya, pokoknya stick yang diputer aja. Gue sempet coba Burt's Bees dan beberapa merk lokal yang dijual di supermarket/drug store sini, ternyata ChapStick tetep juara sih. Tapi ada juga beberapa brand lainnya yang gue suka (alias nyaman di bibir) tapi mostly bukan produksi lokal. Jadi kalau ada temen-temen ke luar negeri dan nanya mau oleh-oleh apa, gue bisa minta tolong cariin lip balm stick murahan yang cuUuuuuUuute aja.

Gue punya banyak lip balm tapi ngga mau dibilang hoarding huehuehue *suwer gue pake kok*.. I have a bag lip balm, car lip balm, under the pillow lip balm, desk lip balm, pocket lip balm, like Imma slut for lip balm.. especially ChapStick. MWAH!

Saturday, July 17, 2021

We're Getting Older but This Pandemic Stole So Much Time From Us.



Senin lalu, di antara jeda setelah jam kantor dengan meeting malam pk. 8:00, gue nyoba untuk nulis sesuatu di sini. Tapi 45 menit berlalu, ternyata gue ngga bisa nulis apa-apa. Jarang banget gue ngga bisa identifikasi perasaan gue dan ngga bisa nulisin apa yang ada di kepala. Kurang dari 1 jam sebelum meeting di mulai, gue akhirnya nangis sendiri.

Masa-masa mikirin semua rencana yang tertunda dan semua effort yang dibatalin, udah lewat dari kapan tau. Udah cukup lama gue kerja dari hari ke hari tanpa semangat dan tanpa hiburan. Tapi kayaknya ada yang berbeda sejak satu minggu sebelum kejadian kemarin. Nginterview kandidat jadi ngga enak, semakin ngga punya semangat pas bangun pagi, skip berjemur, ngga makan nasi 4 hari berturut-turut, skip sesi video call sama temen-temen cuma buat tiduran sambil YouTube-an konser *NSYNC...

Gue nangis sesengukan sampe akhirnya ke luar kamar dan pindah kamar nyokap. Sampai sana gue cuma bisa bilang kalau gue marah, tapi ngga tau mau marahin siapa. Dan gue bilang kalau gue, "Cuma pengen ke luar rumah... Capek di rumah mulu."

7:45, gue terpaksa menyudahi nangis gue. Makan es krim dulu biar mood lebih kalem dan langsung "berangkat" meeting ke depan laptop. Gue on cam dengan mata sembab, pokoknya the show must go on banget deh.

Saat nulis ini sekarang pun, gue ngebayangin Si Maya yang nangis sendirian di kamar beberapa hari lalu. Kalau gue bisa datengin tuh orang, gue juga bingung enaknya diapain. Soalnya dia nangis atas keputusannya sendiri untuk "nge-lockdown" rumah selama hampir 500 hari. Tapi mungkin gue akan puk-puk Si Maya, karena selama itu juga rumah dan orang-orang di dalamnya hampir tidak pernah dekat dengan kasus; ngga pernah jadi close contact. :)

Gila ya.. semua orang "ngejerit" dengan cara masing-masing. Semua orang bingung karena tiba-tiba merasa ngga punya control atas hidupnya.

Friday, June 18, 2021

Cabin Fever.

463
Itu jumlah hari sejak 13 Maret 2020 gue memutuskan #dirumahaja.



Gue mengkarantina diri gue bukan berarti gue ngga berpergian ke luar rumah sama sekali. Gue belanja ke swalayan di mall 2 minggu sekali, gue makan siang bareng temen 1 kali sebelum bulan puasa, dan gue sempet ke Ikea 1 kali di awal bulan ini.

Selama 463 hari ini, yang gue lakukan adalah memaksimalkan produktivitas dari rumah, stay connected dengan video call, meng-entertain diri sendiri dengan cara apapun, olah raga di dalam rumah atau di sekitar rumah aja, membiasakan pro-kes di dalam rumah, mencoba positive thinking bahwa pandemi PASTI akan selesai.

Dan bulan ini adalah bulan yang paling berat. Mungkin karena gue cuma beberapa minggu menuju vaksin yang dijadwalkan sama kantor gue, tapi ada 2 event tidak terduga yang menurut gue sangat berisiko. Kebayang kan rasanya di depan ada check point 1, tapi tiba-tiba ada halang rintang yang bikin lo ngerasa "Kenapa harus gini sih?".

Bukan, bukan gue infected COVID-19 (Insya Allah ngga infected dan gue sehat), tapi.. yah coba simpulkan sendiri setelah baca blog post ini deh. Karena ini experience pertama dan gue sendiri sesungguhnya belum tau sekarang resah karena apa. Yang jelas hari ini gue ngga bisa kerja sama sekali karena gue lelah mental.

Thursday, May 20, 2021

It's Always #FreePalestine Until Palestine is Free!

I stand with Palestine.
Dan Al-Aqsha ada bersama akidah saya.
Always.

Saturday, May 8, 2021

Saturday Night, Nih... Gi Aps?


Oh tentunya hidup gue yang boring, mundane, cupu, takut sama corona, membuat gue ngga ke luar rumah *yawnnnn*. Tapi udah beberapa minggu terakhir ini weekend gue cukup produktif sih. Apalagi kalau dibandingin awal-awal pandemi yang uring-uringan mulu ya.

Pertama, sejak gue bikin almond milk lagi, setiap weekend adaaa aja orderan atau R&D yang gue kerjain. Alhamdulillah pesenan pas bulan puasa ini juga banyak sampai rencana gue untuk bikin hampers bubar grak.. padahal hampersnya udah gue design sejak 2 minggu sebelum bulan puasa. Jadinya aja tuh pesenan dikirimin pakai spunbound biasa. Di samping itu, gue memutuskan untuk debranding almond milk-nya dan bikin website e-commerce; tentunya KARENA GUE TAK PANDE JUALAN DI INSTAGRAM. Sekian.

Eh bikin website e-commercenya tuh pake effort motret sendiri, nulis sendiri, utak-atik sendiri *emoji senyum kejungkir* Dua tahun lalu gue bikinin business plan, BRD, sampe TSD untuk sebuah marketplace BUMN yang mau didevelop dari nol, trus sekarang bikin untuk diri sendiri tanpa bikin dokumen-dokumen gitu kok rasanya :( :( :( :( :( Ya emang penting gitu punya business requirement yang jelas. Soalnya yang capek euy.. ini baru develop, belum revisi dan fine tune. Alhamdulillah banget laptop gue bisa clamshell mode dan gue ngerjain ini semua pakai layar besar ya. Kebayang bikin website e-commerce kalau pakai laptop tuh mata dan leher sama-sama kehajar.

Kedua, gue juga ngambil course online berbayar yang (biayanya) ngga mureh.. Ngapain, May? Ya biar ada komitmen belajar lah. Biar pinter. Biar kalo ngomong ngga kosong gitu. Biar berguna gitu bagi umat. Ngga ding huehuehueh... Gue ambil course Design Thinking. Alasannya simple sih, karena sekarang banyak sekolah manajemen (S1 dan S2) punya mata kuliah Design Thinking. Udah 12 tahun sejak gue lulus S1 Manajemen dan sejujurnya BUANYAK BUANGET ilmu di sana yang jadi fondasi saat gue bekerja. Jadi gue merasa perlu update dengan pelajaran sekarang juga dong, siapa tau berguna juga untuk 12 tahun ke depan, yekan?

Tapi yah tapi.. namanya belajar itu emang motivasinya on-off banget. Apalagi kalau belajarnya di atas kasur. Entah kenapa seneng banget gue belajar di atas kasur :(

KALAU..
sekarang kondisinya lagi ngga pandemi, bisa jadi gue tetep disibukkan juga sama 2 kegiatan itu. Who knows kan? Tapi kalau ada pertanyaan "Gi aps?", jawaban gue bukan lagi belajar atau lagi kerja ngurusin almond milk.

Tapi,
"Baru balik dari mall nih, otak bumpet bumpet banget." BYE!

Wednesday, April 21, 2021

New Family Member :D


Udah lama ngga ng-update tentang endo huehuehue...

Setelah adnexitis beberapa waktu lalu, keluhan yang gue alami cenderung begitu-begitu aja. Bloated atau flare up, cramps, gumpalan-gumpalan aneh waktu mens, first & second days yang heavy, pelvic pain di hari-hari normal.. macem-macem keluhan dan silih berganti pokoknya! Tapi di luar itu, siklus mens gue bagus banget dan berat badan gue termaintain dengan baik.

Lalu hari ini, gue kontrol rutin 6 bulanan ke ObGyn. Setelah dicheck lewat USG, ternyata pertumbuhan kista endometriosis gue cenderung terkendali. Bahkan belum terlihat risiko ruptured atau bocor kayak dulu lagi. Cumaaa kok ternyata sekarang ada 1 miom di rahim? Pas dikasih tau sizenya sekitar 3.20 cm, gue ngakak dalam hati sambil mikir kenapa tubuh gue seneng menciptakan onderdil ngga penting gini ya?

Sunday, April 18, 2021

SUNDAY LAZY DAY!


Masih dalam edisi mengkarantina diri karena kopet COVID pandemic, beberapa minggu terakhir gue bener-bener selalu nunggu weekend karena 2 hari ini adalah waktu di mana gue bisa males-malesan. Padahal ada masanya gue menggunakan weekend untuk belajar loh. Tapi sekarang gue lebih seneng tiduran, cari tontonan seru di YouTube atau Netflix, atau surfing internet. Pokoknya menikmati hari di mana gue ngga kerja dan ngga mau belajar.

Bahkan di akhir Maret sampai awal April, gue masih getol untuk bikin website e-commerce postingan di bawah ini, tapi 2 minggu terakhir gue tinggalin aja itu. Kebayang sih website dan brandingnya mau seperti apa, tapi pas cari contekan codingannya (karena mentok), ujung-ujungnya gue selalu baca berita lainnya atau blog-walking. Hmm gimana ya rasanya.. seperti otak minta berhenti untuk mikir dan maunya menkonsumsi hal-hal ringan gitu loh.

YA KALI AH WEEKEND DIPAKE UNTUK NGODING?!

Saturday, March 13, 2021

Menghidupkan yang "Mati Suri".

Waktu tahun 2014-2015-an gue sempet buka home business nut drink, minuman susu kacang yang biasa disebut "Almond Milk". Saat itu gue lagi kerja di perusahaan techno-startup dan punya banyak waktu luang untuk ngedevelop nut drink ini dan bisnisnya. Gue sebut "bisnis" karena saat itu gue R&D sendiri untuk menemukan rasa dan tekstur yang pas, gue jual pakai channel sendiri, lalu akhirnya dapet revenue yang cukup oke setiap bulannya.

Lalu akhir tahun 2015, gue memutuskan untuk kembali bekerja di perusahaan consulting. Kombinasi pekerjaan yang lebih berat + schedule travel yang lebih banyak + jarak kantor yang lebih jauh, membuat gue akhirnya ninggalin nut drink ini. Dari yang mampu produksi 3x seminggu, mendadak jadi 1x seminggu, lalu memutuskan produksi "tergantung order". Gue berhenti produksi saat jenis kurma yang biasanya dipakai sebagai pemanis ngga dijual lagi sejak 2016 akhir. Saat itu gue mikir lebih mending gue shut down aja daripada R&D lagi.


Thursday, March 11, 2021

Review-review 1 Tahun WFH.



1. Badan cepet pegel
Dibilang "cepet" yha gag ugha... Tapi otot dan sendiri jadi kaku karena memang jadi lebih sedikit bergerak. Kursi kerja hidroponik hidrolik yang ada di rumah juga ngga seergonomis yang ada di kantor kan (bahkan gue ngga nyadar kalau kursinya ngga ergonomis sebelum sepupu gue beli kursi yang sama dan bilang kalau sebenernya handrestnya kerendahan). Tapiiii.. menurut gue penyebab badan pegel yang gue rasain adalah karena posisi kerja gue yang suka akrobat.

Misalnya gue udah capek duduk di area kerja, gue bisa lanjutin kerjaan di sofa.. di kasur.. di manalah yang menurut gue saat itu nyaman. Ternyata gue hanya menjalarkan pegel dari satu tempat ke tempat lainnya.

Yang paling sering pegel itu panggul dan pantat. Gue udah sering mengalami nyeri panggul karena endometriosis tumbuh lagi, tapi nyeri pantat tuh kayaknya baru-baru setelah WFH gini aja :D Pantat besar ini bukan jaminan lo akan nyaman duduk di mana aja.

Saturday, February 6, 2021

Over-dosis "Me Time".


Salah satu yang dikangenin dari situasi pra-pandemi adalah duduk di coffee shop sendirian sambil baca buku atau web surfing (zaman sekarang ketahuan generasinya ngga sih kalau ngomong "web surfing"?). Terakhir begitu ya waktu gue ke Istanbul hampir setahun lalu, karena pas gue dateng, gue langsung self-isolation dan disusul dengan full WFH, PSBB, dan sekarang ya... BEGINILAH!

Banyak yang heran begitu tau gue miniiiiim banget ke luar rumah selama pandemi ini. Pergi ke groceries store sangat terschedule (biasanya 2 minggu sekali, walaupun sempet juga colongan karena ada kebutuhan penting). Di luar itu.. hmm.. paling ke optik *iyee minus nambah ternyata*, ke RS untuk med-check dan vaksin flu.. dihitung-hitung bisa deh, soalnya emang terjadwal banget kalau ke luar rumah. Oh, sempet sekali lunch meeting di Monolog Street Gallery awal bulan lalu. Mungkin temen-temen gue yang heran itu karena mereka tau gue sering banget mendadak melipir ke mall pas pulang kantor untuk refreshing - lalu sekarang bisa betah diem #dirumahaja.

Sebenernya sih udah ngga betah dari kapan tau! :D Tapi ternyata gue juga ngga menemukan "hal esensial" sebagai alasan untuk ke luar rumah. Selain circle gue cukup aware dengan risiko jalan-jalan saat pandemi seperti ini, gue sangat bersyukur kantor gue bisa implement full WFH. Rasanya ngga wise aja kalau kantor udah memberikan keringanan seperti itu tapi gue malah cari kuman di tempat lain.

Meskipun gitu, gue akui gue ngga selalu happy dalam kondisi #dirumahaja seperti ini. Bulan Maret ini, genap 1 tahun tanpa travelling. Ada rasa kangen yang BESAR BANGET karena 11-12 tahun terakhir gue bisa 3-4x travelling dalam setahun. Perasaan bosen sama arrangement isi rumah juga udah berkali-kali dateng tanpa ada solusi karena gue ngga selalu bisa bikin penyegaran yang fungsional. Yah, ada sih jadi beli ini-itu dan beresin beberapa ruangan, tapi itu kan hanya ngobatin perasaan bosen sementara.

Yang paling aneh adalah perasaan "overdosis" atas me time. Jujur pernah loh gue coba untuk duduk di coffee shop untuk me time setelah groceries. Tapi ternyata yang ada malah perasaan kenyang. I've had enough, ngapain lagi duduk di sini? *self-toyor*

Aneh ya? Ya emang situasinya lagi aneh. Let it be...