[blog di tengah malam] nulis sambil nyanyi lagu "under pressure", inilah jadinya..

Sunday, August 27, 2006

cause love's such an old fashioned words
and love dares you to care
for the people on the edge of the night
and love dares you to change our ways
of caring about ourselves

[under pressure, queen/my chemical romance - the used]


well.. well.. well.. well.. *sambil geleng2x kepala.

sekarang jam 12 malem lewat 6 menit, hari minggu 27 agustus dan gua ngantuk tapi ngga bisa tidur!! GASWAT! karena kalo besok kayak gini kejadiannya, alamat gw tidur di kelas hari senin.

KRS gw belum final nih.. udah sih.. tapi katanya masih ada matkul yang diganti, tapi yang baruny belon keluar2x.. ah payah nih!
masa gw kuliah 6 hari seminggu (lagi. untuk yang ketiga kalinya)? ya ngga papa sih.. tapi pengen lah sekali2x ngerasain punya hari libur.. minimal walopun gw bete di rumah, gw bisa ngehemat duit bensin.. duit jajan.. dan baju!

percaya atau ngga, 2 bulan pertama kuliah, baju gw ngga 'ngulang' sama sekali. tapi begitu sekali ngulang.. bbeh! keterusan dah ngulangnya. sampe2x sekarang gw ngerasa baju kuliah gw cuma dikit. well, di sisi lain, perlahan tapi pasti, gw berusaha untuk merubah gaya berpakaian gw untuk sesi berpergian. gw akan memakai baju yang lebih cocok untuk orang seumuran gw. minimal biar cap "anak2x" di jidat gw ilank. dan maksimal, biar gw ngga jutek2an sama anak SMP/SMA lagi (lihat post: me versus hi skool girls, dec 2005.. kalo ngga salah). ngga usah melakukan perubahan yang drastis.. yang wajar2x ajalah.. tapi gw juga ngga jamin bakal sukses sih heheh.. yang penting udah usaha. karena, orang jadi gede itu pasti.. tapi jadi dewasa itu pilihan.

yah.. menurut gw menjadi orang yang dewasa itu adalah hal yang penting. karena dengan menjadi dewasa, minimal kita bisa menempatkan diri segala sesuatu pada tempatnya, tau apa yang menjadi prioritas, mencerna dan menyelesaikan masalah dengan tenang dan tanpa menimbulkan masalah baru, lebih bisa ngontrol emosi dan diri, bisa melihat sesuatu dengan objektif (tidak menilai sesuatu dari luarnya doang), bisa ngambil keputusan yang baik untuk semua pihak, berani nerima tanggung jawab dan resiko, tau waktu, tau umur, tau gimana susahnya cari uang.. ada lagi yang mau nambahin? uh, banyak yah! itu belum termasuk kedewasaan hubungan kita dengan Tuhan.

dan gw termasuk orang yang berani untuk menjadi dewasa.. tapi sayangnya fisik dan wajah tidak mendukung (indonesia menangis!). gw itu pengen cepetan lulus kuliah, bukan karena gw pengen nikah, tapi gw pengen kerja. pengen cari duit buat ngewujudin keinginan2x gw dan keinginan terbesar gw. tapi sejauh mata memandang, kenapa gw nemuin beberapa cowo (dan beberapa cewe) di kampus gw yang kerjaannya main mulu dan belum mikirin nilai. padahal yang gw rasain kuliah itu jauh lebih berat dari pada SMA, karena istilahnya kuliah itu udah "swalayan".

mungkin salah satu faktornya karena cowo masih takut dikasih tanggung jawab untuk kerja. yaa ngga gitu juga dong bung! sampai kapan lo mau bergantung sama harta bonyok lo? salah dua, bisa jadi karena cowo tengsin disebut "orang belajar" sama temen2nya yang nganggep kuliah itu "dunia santai".. salah tiga, nilainya dapet 70 (kalo soalnya 10).

di kampus, gw juga nemuin banyak cewe yang belum serius belajar.. masih sibuk nge-gank, ngurusin fashion, clubbing, dll.. itu terserah sih. mungkin dengan begitu mereka lebih menikmati hidup mereka.sah2 aja kok. tapi buat cewe, apa ngga lebih baik lo cepetan lulus, kerja dan dapet gaji pertama, kemudian gaji pertama itu lo hadiahin untuk ortu lo yang udah nyekolahin lo dari play group sampe S-1. atau mungkin S-2? kemudian lo bisa tenang pacaran, lo udah ngga takut untuk dilamar.. dan di kartu undangan nikah lo, lo udah punya title minimal satu biji. buat gw itu manis banget deh.. yah, mungkin begitulah cara gw menikmati hidup sebagai anak cewe. gw bukan cewe yang seneng sama sesuatu yang keteteran, gw bukan cewe yang siap malu ketika gw gagal (makanya gw perfeksionis), gw bukan cewe yang seneng ngomongin barang dan gw bukan cewe yang melewati malam sambil clubbing. itu sekarang loh. kalo tiba2x gw kayak gitu, ya mungkin itu proses pendewasaan gw juga. karena buat gw, clubbing boleh.. asal pake duit lo sendiri, belanja barang2x yang lo pengen boleh.. asal lebih asik kalo pake duit lo sendiri, jadi lo bisa tau gimana susahnya lo dapetin barang itu. tapi gw inget kata2x bonyok gw waktu gw nanya, "dedi, momi (gaya bule neh).. misalnya maya tiba2x minta izin buat clubbing nih.. trus dibolehin ngga?" dan mereka menjawab, "sekedar nyoba atau ngeliat sih ngga papa. setelah itu ngga lagi." hahahah.. buat nyoba aja sih gw ngga (belum) tertarik.

gw sih belum merasa gw udah dewasa. gw masih punya sisi kekanak-kanakkan. dan orang kan juga ngga mungkin jadi 100% dewasa berapa pun umurnya.

well, siapapun yang setuju sama omongan gw, itu sah2x aja. setiap orang punya pandangan sendiri2x dan cara masing2x untuk menikmati hidup. dan jangan pikir gw kolot loh. kolot mungkin iya. tapi kalo misalnya lo seorang clubbers (misalnya nih) dan lo ngatain gw kolot, gw bisa ngatain lo "orang ngga bener" heheh.. ngga mau kan? intinya sih, menghargai gimana cara orang jalanin hidup itu juga penting.. dengan demikian kita bisa belajar banyak dari lingkungan sekitar.


bye now..

ps: lagu under pressure di atas sekedar mejeng aja.. karena tadi pas nulis ini gw lagi nyanyi2in lagu itu *dalem ati

0 comments:

Post a Comment

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)