ketawa a la kita-kita

Friday, November 17, 2006

gw lagi pusing nih. udara panas banget. AC di kama gw kayaknya juga udah mulai bloon. udah gitu tadi gw kerja dengan laptop di paha gw, pewe sih pewe, tapi buuuuusseeeett rasanya paha gw kayak lengket sama alas oven.

pusing gw ditambah2 lagi sama hasil mid test yang kayaknya ngga bagus2 amat. walaupun bagi gw, udah bisa ngerjainnya aja itu udah mukjizat.. *sigh

gw cerita2 dikit nih tentang gw dan kelas gw mulai semester 3 ini.

seperti yang udah pernah gw bilang, semester 3 ini gw ikut program KU (itu loh, katanya kepanjangan dari Kelas Urakan). nah, di kelas ini sistem belajar kita namanya PBL alias Problem Based Learning dan bahasa pengantarnya bahasa inggris. bukunya bahasa inggris, kita ngomong pake bahasa inggris, tugas pake bahasa inggris dan semuanya dalam bahasa inggris. tugas2nya? banyak gelak.. belum lagi kalo ditambah kelas regulernya.

awalnya gw kira 21 temen gw yang lainnya itu orang2 nerd yang kutu buku, sotoi, menyebalkan dan mirip robot gedek birahi karena ngeliat bukunya Kotler dan Amstrong sambil makan dodol duren. tapi ternyataaaa..

buuuuusseeeeett..
*sekali lagi sodara2!!
buuuuusseeeeett..

gw heran, apa fungsinya psikotest waktu itu ya?
gw curiga, jangan2 KU ini ngambilnya anak2 hiblik semua!!
abis baru hari kedua masuk, gw dan yang lain udah ketawa-ketiwi membabi-buta (seperti yang pernah gw tulis di sini sebelumnya), dan sekarang.. ulah kita soal ketawa-ketiwi itu makin jadi-menjadi!! bahkan merujuk pada suatu fakta, gaya ketawa kita udah ngga waras.. masih mending kalo ketawanya sambil megangin perut dan nungging2 kayak jambret abis ketendang tititnya, baru2 ini ketawa kita udah di-blaster dengan loncat2 pocong karena dapet kelereng dari ibu pocong..

dari 700 lebih anak management 2005, gw dan lain2 adalah 22 orang yang dipilih, dan herannya kenapa kita2 semua ini punya 'background' yang nyaris sama, yakni tukang ketawa, ngasal, ngayal dan norak! padahal kita2 dikumpulin kan berdasarkan 'otak', bukan berdasarkan jiwa yang berada 90 derajat di atas garis kegilaan. karena sama2 sinting itulah kita2 jadi gampang membaur. walopun 22 orang sih kayaknya kebanyakan, gw juga sempet ngerasa kayak ada 2 atau 3 kubu di sini, tapi kalo ada acara2 kita semua bisa kompak.

yang aga apes, di antara 22 cucu Adam dan Hawa itu, perjakanya cuma 2 butir. tapi ngga papa lah, dari pada serasa belajar di lembaga pemasyarakatan tarakanita atau santa ursula. kalau mereka kesepian ya urusan mereka sendiri eheuheuehueh..

kalo ditanya apa penyebab kita2 suka ketawa, itu adalah buah dari kita2 yang suka ngasal. biasanya ada 1 orang nyeletuk cerita apaan (atau ngeledekin yang lainnya), trus yang lain2nya langsung nyambungin cerita pake khayalan2 sendiri2 dan itu terus nyambung.. nyambung.. nyambung.. sampe akhirnya jadi ketawa yang bisa bikin kentut keluar tanpa kontrol.

baru2 ini, kita2 ngomongin malam pertama dan begitu2an.. anjrot. emang sih ada 1 faktor yang mengontaminasi hal itu.. tapi ngga usah disebut deh.

di kampus gw itu kebanyakan makhluknya. yang bisa hafal orang seangkatan pasti dapet trophy segede monumennya. gw ngerasa dengan berteman sama orang2 yang lebih spesifik ini, pikiran gw jadi lebih terbuka ketimbang ngejalanin hari2 dengan keadaan yang 'biasa'. karena kalo gw discuss, feed back yang gw dapet juga konstan/stabil, karena sumbernya dari itu-itu doang dan orang yang punya tujuan, visi dan misi sama. selain itu, di KU segala macem udah ditargetin dan dikotak-kotakkin. ditambah gw jadi punya wadah untuk ngenal orang lebih personal.

yaaahh.. bersama2 merekalah gw akan mengarungi masa2 gw di university sampe 4 semester. semoga kita semua lulus dengan nilai yang memuaskan.. amin.

0 comments:

Post a Comment

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)