Organising.

Monday, July 11, 2016

Ini adalah prestasi tertinggi gue dalam urusan merapikan barang-barang gue.

Gue ini orangnya berantakan. Abis dirapiin pasti besoknya udah berantakan lagi.

Misalnya semua barang udah gue tata rapi-rapi, trus pas gue ambil sesuatu eh sebelahnya kesenggol sampai jatuh nyenggol sampingnya yang ikutan jatuh juga - 90% chance gue tidak akan merapikan barang itu lagi ke posisi semula *LOL* Soalnya males banget lah sedikit-sedikit harus beres-beres. Padahal menunda beresin hal kecil kayak gitu kan malah bikin repot di kemudian hari yak!

Begitu juga urusan penyimpanan barang di laci. Laci itu bagaikan keranjang belanjaan buat gue, ngga usah ditata rapi-rapi karena toh gunanya sebagai fasilitas penampungan. Hasilnya, laci gue itu berantakan banget, isinya ngga jelas, dan banyak "bangkai".

Untuk kerapian meja kantor gue, gue biasanya berberes satu bulan sekali. Tapi untuk kamar gue, gue biasanya berberes minimal enam bulan sekali! :)) Itu minimal loh, mungkin kalau lagi ngga waras bisa enam kali dalam setahun. :D Keliatannya memang kamar gue sering rapi, soalnya Si Mbak rajin bantuin gue ngerapiin barang-barang yang kelihatan mata. Tapi kalau lo buka lacinya, ya isi sebelas dua belas sama nasi goreng gila ditumpuk sarden.

Menjelang Lebarang kemarin, karena Si Mbak cuti, gue ~terpaksa~ rapiin kamar sendiri. Udah waktunya juga untuk beres-beres laci, dan kali ini gue niat banget untuk buang-buangin barang yang udah ngga gue sentuh selama 6 bulan terakhir. Hasilnya lumayan, gue bisa buang barang dan kertas kerja sebanyak 3 kantong Ace Hardware yang besar-besar itu, meskipun ternyata barang-barang yang harus gue keep lumayan banyak.

Gue punya kabinet dengan 3 laci yang urutannya adalah laci Sport - laci Random - laci Makeup. Selain laci Makeup, 2 laci lainnya cukup berantakan karena gue suka asal cemplung. Nah goals gue adalah semua barang yang gue keep harus muat dan tersimpan rapi di 2 laci itu.

Akhirnya gue came up dengan 1 ide setelah gue ngeliat sandwich bags yang gue beli di Coles. Satu plastik besar itu isinya 100 bags, dan gue beli untuk berbekal sandwich ke kantor. Ternyata, multifungsi juga!

Jadi barang-barang yang gue keep gue masukin ke sandwich bags itu dan gue kasih nama di setiap bag sesuai dengan isinya. Sooo.. kalau gue cari barang, gue tinggal liat labelnya dan ngga usah "ngaduk-ngaduk laci" lagi. Penempatannya di laci pun gue rapikan supaya kelihatan setiap kali laci itu ditarik.


Setelah satu minggu, gue ngerasa lebih rapi dalam keluar-masukin barang. Biasanya sih hanya butuh waktu 24 jam sebelum laci itu berubah jadi nasi goreng gila dan mencari barang seperti mencari udang di sayur capcay. It's easier to locate things in an organised place!

Dua tahun lalu, saat gue pindahan rumah, gue ikutin triknya Adinda dalam sortir barang. Kalau bisa gue tarik kesimpulan, kodifikasi nama dan warna dalam organising rumah itu memang perlu dan membantu banget. Buktinya gue ngebuang cukup banyak barang saat pindahan dan sampai sekarang gue ngga mencari 1 barang pun. Bahkan sampai lupa barang apa aja yang gue buang saking udah ngga terpakai. ;)

I'm honestly so proud of myself. Weirdo! :))

 

0 comments:

Post a Comment

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)