24 Hours.

Wednesday, February 15, 2017

Dua atau tiga minggu lalu gue diopname karena kombinasi tipus dan bronchopneumonia. Tepat sebelum gue sakit, gue baru aja dinas dari Bandung (pulang-pergi 1 hari), terbang ke Balikpapan lalu travel 3 jam ke Samarinda dan besoknya balik lagi ke Balikpapan, trus besoknya mendarat di Jakarta dan langsung cus ke Bogor untuk retreat alias raker selama 4 hari 3 malam. Jadwal ini sebenernya ngga gokil-gokil amat dibandingin sama jadwal coworkers atau bos.. tapi karena gue memang udah ngga fit sejak lama akhirnya drop beneran di akhir January.

Ninggalin kerjaan lebih dari seminggu artinya kerjaan numpuk pas masuk kantor. Dimana-mana kalau abis sakit jadi begitu kan, beda sama abis cuti panjang yang memang well-planned. Gue jadi pernah berandai-andai kalau aja waktu dalam sehari lebih dari 24 jam, pasti kerjaan gue banyak yang beres dan gue tetep punya waktu istirahat yang cukup. Ngga jamin juga sih.. :P

Di sela-sela kehectican gue (dan macetnya Jakarta yang udah ngga lucu lagi), gue tetep suka cari hiburan kecil buat selingan. Meskipun kata teman gue yang Psikolog gue udah butuh chatarsis, tapi hiburan kecil *tapi sering* udah lebih dari cukup untuk saat ini.

Contohnya nonton Netflix dan YouTube sebelum tidur. Suka banget! Gue baru punya TV di kamar sekitar 2 tahunan soalnya gue ngga terlalu suka nonton juga. Nah, tinggal dicolok HDMI ke laptop, kenyang deh gue Netflix/YouTubeannya. Selain YouTube, tontonan lainnya adalah Twitter! Ngga ada matinya pantengin timeline dan hashtags, apalagi saat masa-masa pilkados gini. Lalu hiburan "kecil" lainnya adalah window shopping. Keseringan end up belanja sih *ngok* Tapiiii kalau seminggu aja ngga menginjakkan kaki di mall gue bisa sakaw mall.

"Kerja" sama "Hidup" memang ngga bisa dipisahin ya. Tanpa kerjaan, ngga akan kebeli juga tuh TV, langganan Netflix, internet, sampe barang-barang yang gue taksir di mall :P Udah gitu susah pula mikirin bayar RS-nya kalau ngga ada asuransi dari kantor.

Jadi apa iya kita harus menyalahkan kerjaan saat kita kena musibah?
Eh... justru pertanyaannya, pernah ngga sih kita bersyukur sama kerjaan kita karena udah nganterin rezeki yang jadi hak kita?

0 comments:

Post a Comment

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)