Pages

Growing My Hair (Long) Again.

Sunday, January 27, 2019

Gue lagi punya misi memanjangkan rambut. Iya, masih dalam rangka bosen seperti tulisan gue kemarin. Awalnya gue lupa kapan terakhir kali gue punya rambut panjang menyentuh tali bra, tapi setelah gue ngubek-ngubek tulisan di blog ini, akhirnya ketahuan dari posting ini [link] kalau gue potong pendek sejak 2010. Enak juga ya konsisten nulis di blog :D

Mungkin selama 9 tahun ini gue sempat sekali nyoba untuk panjangin rambut (karena sempat ada foto gue punya rambut yang melewati bahu). Tapi pastinya gagal karena akhirnya rambut gue pendek bob lagi. Udah setahun belakangan ini gue kangen dikuncir, dikepang, bahkan kangen banget di-bun/updo. Per hari ini, kayaknya udah 5 bulan ngga potong rambut - dan mungkin 1.5 tahun sejak terakhir kali gue potong bob nungging. Sekarang rambut gue udah hampir menyamai rambut di Agustus 2010 ini.



Itu kok kelihatannya hair line gue receding ya? Bagaimana inih? :)))

Mengingat gue lagi dalam masa-masa Tapros, sebenernya rontoknya tergolong normal sih. Tapi kalau dibandingin sama 9-10 tahun lalu, kondisi rambut gue jauh berubah. Dulu per helainya tebel banget (stylist gue sampai capek kalau potongin rambut gue), tapi sekarang per helainya kecil-kecil sampai dia bilang ringan banget ngeguntingnya.

Beberapa hal baru yang gue pelajarin selama manjangin rambut 1 tahun ini:

Leave-on conditioner lebih baik daripada conditioner yang harus dibilas. Soalnya ngga buang-buang air :D Gue pakai leave-on conditioner yang berfungsi sebagai heat protectant juga karena setiap pagi pakai hair dryer.

Rambut cenderung lebih kering, jadi gue stop dulu hair dye :( Karena warna hitamnya udah pudar, sekarang rambut gue mulai merah-merah deh kalau di bawah matahari. BTW bener ngga sih muslim ngga boleh nge-cat rambut dengan warna hitam? Kalau iya, sekalian latihan ngga nge-cat rambut hitam deh.. nanti cari warna baru #eh.

Gue belajar bikin high bun kayak bule-bule itu. Masih gagal karena makin mirip Inem sih. Kalau udah Inem mah Inem aja. Pernah ya gue ke luar rumah di-high bun trus pakai sunnies karena Jakarta silau banget waktu itu. Gue berasa mirip kentang pakai sunnies.

Soal perawatan rambut, sampai sekarang gue baru sekali hair spa. Belum merasa butuh sih, karena sepertinya seminggu sekali pakai virgin coconut oil masih membantu melembutkan rambut yang kasar. I do have a hair routine but it can be flexible, tergantung how my hair feels at that moment (maap anak Jaksel jadi emang harus campur-campur terus ngomongnya).

Pelajaran paling baru adalah it's okay pakai hairspray setiap hari to keep your hair office ready! Jadi ceritanya di sekitar hairline itu lagi tumbuh anak rambut banyak banget sampai ngejigrak kayak stepa kalau gue bikin ponytail. Awalnya gue diemin aja, tapi makin panjang anak rambutnya, muke gue makin keliatan kayak orang abis kena angin ribut. Ya akhirnya pakai hairspray sedikit deh supaya lebih polished. Hairspray yang aerosol gitu cukup menahan sampai dua kali wudhu sih. Setelah Ashar gue kembali terlihat seperti orang kena angin ribut lagi.

Gue bikin deal sama sepupu gue, kalau gue berhasil panjangin rambut, gue minta ditraktir Hanamasa. Sebaliknya kalau tiba-tiba gue potong pendek lagi, gue yang akan traktir dia Hanamasa. He eh receh, tapi karena kami suka makan daging, jadi harus dicari-cari alasan supaya makan daging bareng-bareng.

Couple months lagi deh til I get that free Hanamasa! :D

0 comments:

Post a Comment

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)