Pages

Oh My Wax!

Saturday, January 5, 2019


Sekian tahun waxing, gue masih aja kesakitan setiap kali wax kaki, terutama daerah tulang kering. Di situ bulu kaki gue subur banget sampai-sampai setiap mau ditarik gue mesti tahan nafas. Triknya biar ngga terlalu sakit adalah wax sebelum tumbuhnya rata, jadi jamaahnya ngga terlalu banyak pas ditarik.

Dari pengalaman gue, ada 3 hal yang paling nyebelin saat waxing. Pertama, wax-nya masih panas saat dibalur ke kulit kita. Gue selalu protes kalau kepanasan, karena abis itu kulit gue akan merah-merah untuk beberapa saat. Mbak-nya pasti ngerti dan biasanya langsung campur sedikit air atau diaduk beberapa kali lagi sampai gue merasa lebih nyaman.

Yang kedua, ini nyebelin banget sih.. yaitu kalau nariknya ngga tuntas alias gagal tarik 100% (misalnya cuma 1/2 atau 3/4 kain) lalu dia tarik lagi untuk tuntasin. Kesel banget karena bikin sakitnya double-double. Lagi-lagi gue protes kalau tariknya ngga tuntas gini.. kalau memang ngga bisa tarik jauh ya jangan dipaksain bikin area wax yang besar gitu loh.
Hal ketiga yang gue sebelin.. Oh my.... kalau waxing diakhiri dengan threading tapi ternyata banyak bulu yang belum kecabut so you gotta ouch-ouch-ouch selama threading berlangsung (menurut gue threading jauh lebih menyiksa dari waxing). Kadang gue ngeluh dalam hati, "Kok tega banget sih bikin penderitaan cabut bulu kaki pakai benang gini, apa ngga bisa ulang aja waxingnya?"

Note: Gue tau yang ada di tubuh kita itu bukan bulu tapi rambut. Tapi karena rambut itu kesannya gondrong, mari kita sebut aja bulu.

Nah, barusan gue waxing dan ngobrol sama Mbak-nya pas dia threading "sisa" bulu gue (daripada gue ouch-ouch kan ya mending ngobrol). Mbak-nya threading cepet banget dan gue liat dia fasih banget mainin benangnya.

Gue: Mbak, threading pakai benang gitu jarinya sakit kan ya?
Mbak Waxing: Waktu masih belajar ya sakit Kak, lama-lama kapalan.
Gue: Kalau sakit kenapa sisanya ngga di-wax lagi?
Mbak Waxing: Kita diajarinnya wax ngga boleh 2x di tempat yang sama karena nanti kulitnya sakit, jadi yang tersisa gini dithreading aja, Kak.
Gue: Threading juga lebih sakit Mbak, Mbak-nya ikutan sakit lagi (jarinya).

Setelah threading selesai, gue minta Mbak-nya tunjukin jari-jarinya. Ternyata jarinya udah kapalan tapi banyak kulit terkelupas gitu. Persis seperti luka papercut, tapi banyak garis-garisnya dan di pinggir lukanya kulitnya pada mengelupas. Honestly, ngga seseram itu sih, tapi kalau kita punya luka yang konstan kan sebel juga ya.. Gimana coba mereka masak kalau potong bawang aja pasti udah perih karena luka nge-thread bulu gue?

Di luar kenyataan kalau waxing itu ngeluarin duit, tambahin tips 15-20% buat Mbak-nya worth it sih menurut gue.. Show some love and support lah buat si Mbak yang udah ngorbanin jarinya buat kita even though dia masih suka nyebelin nempelin wax panas atau nariknya ngga tuntas.

0 comments:

Post a Comment

 
template design by Studio Mommy (© copyright 2015)