Friday, April 19, 2019

Packing for Business Trip.


Minggu depan ke Medan! Yeay! *tiger sprong*

Setelah Bulan Maret sama sekali ngga biztrip, trus mau ke Medan tuh rasanya.... HEUHEUHEUEH. Rencananya mau presentasi untuk cairin termin kedua project gue yang udah overdue karena beberapa hambatan. Semoga lancar. Semoga bisa cepet-cepet nagih supaya budget outing tahun ini bisa dipenuhin. Amin.

Trus karena excited, gue jadi berbersih koper hari ini dong.. trus refill botol-botol toiletteries dan rapiin makeup kit. Biasanya gue agak males sih refillin botol-botol itu sampai dulu gue pernah pergi dengan botol-botol yang isinya cuma bisa dua kali pakai. Udah gitu sampai sana EXTEND PULA! Belanja lah gue ke supermarket. Sampai supermarket, masuklah cereal, susu, kopi instan, beng-beng ke keranjang belanjaan.

Tapi kalau adek gue yang travel, gue selalu perhatiin botol traveling dia penuh atau ngga..
Kalau ngga..
Gue isiin sampe penuh -__-
Apa coba maksudnya?

Sebenernya perlu ngga ya bawa toiletteries? Di hotel kan selalu disediain dan di apartemen kantor yang di Medan pun selalu ada toiletteries botol besar yang biasanya kita pakai berjamaah gitu. Jadi menurut gue ngga necessary sih, tapi "just in case".. pokoknya itu kotak senewen.

Kalau makeup kit ya perlu banget buat gue. Sehari-hari gue ada makeup kit yang compact banget untuk dibawa di tas kerja, cuma segenggaman tangan. Tapi pas biztrip, entah kenapa ngga bisa bawa kotak yang ringkas. Penjepit bulu mata yang bentuknya ngga jelas itu nyangkut-nyangkut ke barang lainnya, trus bawa sponge buat pakai liquid foundation segala, trus ini lah, itu lah.. HAIR DRYER lah kadang gue bawa.

Meski rempong sama 2 kotak itu, berat koper gue selalu di bawah 7 kg. Suatu hari temen gue nanya, "Lo merasa rempong tapi perasaan bawaan lo ngga banyak deh. Berapa kilo?" Gue jawab, "Tujuh, maksimal sembilan kalau perginya seminggu." (soalnya bawa 4 celana kerja karena males laundry). Lalu dia ngebanding-bandingin bawaannya versus bawaan gue sambil setengeh senewen.

Katanya, "Gue bisa hampir 20 kg. Sepatu gue bawa 3. Belum lagi catokan. Pulangnya lebih parah karena orang-orang kantor pasti nitip oleh-oleh."

Ya lagian dia bawa sepatu banyak amat. Padahal sehari-harinya, gue lebih high maintenance daripada temen gue itu. Tapi "barang senewen" temen gue jauh lebih banyak. Dia tipe yang "Sedia payung sebelum hujan", sementara gue tipe yang tetep ngejalanin SOP meski beda tempat, ngga boleh ada control yang didiskon.

Turned out kerempongan orang beda-beda ya :D

Tapi pada dasarnya, perempuan emang lebih rempong daripada laki-laki. Untuk biztrip 2 malam aja laki-laki bisa cuma bawa ransel dan di dalemnya udah ada laptop pula. Perempuan? Hmm..

Dulu gue pernah biztrip ke Bali dan di sana sewa villa 3 kamar instead of booking hotel. Trus ada 1 temen bawa ransel aja untuk 3 malem. Gue tanya dong itu bawa handuk atau ngga. "Bawa.", katanya. Hah gimana? "Anduk kecil microfiber. Itu cepet banget keringnya."

Meanwhile gue yang badannya 40%-nya dia bawa 2 handuk berbeda untuk rambut dan untuk badan.

Dan yes, tetep di bawah 7 kg berat koper gue :D

0 comments:

Post a Comment