Friday, May 22, 2020

Week Kesekian Hingga Kesekian of #52WeeksofMisswhadevr | 2020 dan Sisa Perjalanan Sampai Masa Depan.

Gue pernah diselimuti ketakutan karena gue ngga tau siapa yang akan dipanggil Tuhan terlebih dahulu: Bapak, Ibu, gue, atau adik-adik gue. Gue membayangkan gimana hidup gue tanpa mereka dan ujung-ujungnya selalu berharap kita bisa tua bareng-bareng. Tanggal 5 Mei ini pertanyaan itu terjawab, Bapak dipanggil duluan menghadap Allah SWT.

Sepertinya udah cita-cita Bapak untuk punya usia yang sama dengan Rasul (SAW). Saat masih sehat, beberapa kali beliau bilang, "Kalau umur Rasul (SAW) 63 tahun, palingan berapa sih umur kita? Kalau bisa lebih sisanya ya bonus." Ternyata beliau dipanggil di usia yang sama dengan Rasul (SAW). Kalau dipanggilnya bulan depan, usianya udah beda lagi. Beliau berpulang karena sakit selama 5-6 bulan terakhir dan ngga sempat menjalankan test diagnosa yang proper karena prosesnya keburu dibatasi pandemi COVID-19. Di sela-sela ikhtiar yang dilakukan Ibu dan sakit yang ditahan Bapak, entah gimana gue merasa ini memang jalan Allah. Tanggal 5 Mei saat Bapak dipanggil, gue ikhlas. Tapi ada perasaan lain yang ngga bisa gue definisikan hingga sekarang.

Mungkin emang begitu anak perempuan pertama. Dari luar kelihatan strong tapi di dalemnya ancur. Mungkin kita terbiasa kuat sehingga dalam kondisi gini kita harus jadi figure yang menguatkan dan sebisa mungkin no drama. Mungkin, gue lebih seneng Bapak dipanggil sama Allah, ketimbang dia harus terus kesakitan dan kita ngga bisa mendiagnosa dan mengobati. Mungkin saat itu Allah bilang, "Cukup, sampai di sini ya." Yang jelas, sesayang apapun gue sama Bapak, Allah lebih sayang dengan beliau.
Kurang lebih, begitu gue menghibur diri. Dua malam pertama gue cuma nangis sebentar banget. Pertama, setelah gue kasih tau adik gue yang di Australia (karena pas kejadian dia masih tidur, dan baru baca message gue pas dia sahur, lalu dia telepon gue sambil nangis). Kedua, besokannya gue nangis karena tiba-tiba inget gimana senengnya Bapak pas gue kasih handphone tahun lalu.

Tapi gue tau banyak banget penyesalan yang gue rasakan, dan akan gue rasakan di sisa hidup gue. Bahwa gue ngga merawat Bapak dengan baik; bahwa pembicaraan lama dengan Bapak terakhir kalinya adalah 1-2 bulan sebelum dia jatuh sakit dan kami berantem karena gue pengen resign dan ngga mau nikah. Dan justru, Bapak dipanggil setelah gue bertahan di kantor ini dan diangkat jadi Chief.. tanpa gue sempet bilang langsung ke Bapak karena waktu itu kondisinya beliau udah ngga baik. Tapi moga-moga Bapak tau kalau anaknya ini bukan loser.

So.. 17 hari berlalu, akhirnya gue dikasih nangis yang cukup dalem sama Allah. Setelah entah berapa kali gue nyuruh diri gue: Ayo dong nangis dong nangis! biar plong.. hehehe.. Hopefully, cukup sekali kali aja nangis kayak gini supaya ngga menghambat jalan Bapak di sana.

Kata orang, rasa sedih itu akan berkurang seiring waktu, tapi rasa kehilangan itu ngga akan ada ujungnya. Gue sendiri ngga tau umur gue akan sampai berapa tahun, but maybe, gue akan jadi bagian dari orang yang tiba-tiba bisa nangis kalau inget Bapak, atau punya rasa kangen yang ngga tau gimana cara ngobatinnya. Saran orang untuk jangan putus berdoa rasanya easier said than done, karena justru selama shalat dan berdoa, gue bingung sendiri. Semoga ini cuma sesaat. :)

Di sisa hidup gue, ngga ada lagi Bapak yang bisa gue ajak ngegosip tentang kantor dan suka anter-jemput gue. Bahkan gue bercanda sama Ibu, kalau gue nikah, ade gue yang mana yang bakal jadi wali, secara kembar jadi rasanya kok kudu aci (BTW, Ibu baik-baik aja, kayaknya sifat strong gue juga menurun dari Ibu). Di sisa hidup gue, mungkin gue akan terus mengingat kejadian di IGD saat Bapak dipanggil.

Aneh ya, setelah ada jawaban bahwa Bapak gue dipanggil duluan, malah muncul pertanyaan dan ketakutan-ketakutan baru. But I know, everything's gonna be alright, karena takdirnya emang gitu. Dan Bapak udah ngga sakit lagi sekarang.

Dadah Bapak. Cium jauh dari sini.



PS: This is a kind of post that I don't want to revisit in the future.. benci rasanya mengingat kesedihan. Tapi gue perlu nulis seperti ini karena perasaan gue sebenernya ngga sebaik yang terlihat setiap hari. Lega rasanya bisa nulisin perasaan itu di sini. Again, cium jauh dari sini, Pak. I love you and I miss you.

0 comments:

Post a Comment